ainduldudul

Mmm.. lab activity.. mm..

August 26, 2014
Leave a Comment

Kali ini aku bakalan cerita tentang kehidupan lab, ya gaktau juga sih siapa yang mau diceritain.(haha). Tema besar penelitian aku adalah tentang potensi bakteri yang berasal dari sponge laut sebagai antimikrob, antifungi, antikanker dkk. Jadi proposal awal thesis aku sebenarnya dimulai dari sampling sponge, isolasi bakterinya, terus uji-uji antimikrob, fraksi senyawa kimia, analisis gen dan seterusnya. Di Indonesia, aku udah sampling di Kepulauan Seribu dan udah mulai isolasi bakteri. Lalu datanglah seleksi TWINCLE Program. Ketika wawancara, aku diminta menjelaskan tentang rencana penelitian. Beberapa hari setelah wawancara, aku dapet email yang menyatakan bahwa aku masuk kandidat namun masih perlu seleksi. Dalam email, dilampirkan satu topik penelitian dimana sensei disini mengelola beberapa jenis human cell line. Sebenarnya maksa sih kalo dihubung-hubungkan dengan penelitian awal aku, tapi ada harapan untuk disambung-sambungkan. Lalu berangkatlah aku bertemu Profesor pembimbing aku di Indonesia, dan setelah didiskusikan, sebaiknya diambil saja topik dari Jepang, bawa bakteri yang sudah ada tanpa perlu isolasi dari awal.

 

Sampai disini, ternyata aku ngelab di fakultas Pendidikan. Aku bingung, di Indonesia kan biasanya fakultas pendidikan menyiapkan mahasiswa untuk jadi pengajar, bukan peneliti. Lalu aku tanya kan, eh ternyata sama. Disini mahasiswa fakultas pendidikan memang disiapkan untuk jadi pengajar, doing research in lab is just for fun. Gelo, mereka penelitian untuk bersenang-senang! (terus rasanya aku langsung ngantuk). Maka dari itu, karena mereka ngelabnya juga yaa buat senang-senang, jadi se-senangnya juga dateng ke labnya. Dan itu berarti, kebanyakan hari, lab milik aku sendiri. Iya sendiri. Ahaha milik sendiri. Gak ada lagi rebutan dan ngantri laminar lama-lama, ngantri autoklaf ngantri shaker ngantri inkubator ngantri semuanya, udah gak kenal sama yang begituan. Selain itu, disini alatnya komplit dan lengkap dan canggih dan adem bikin betah pokoknya. Bekerja rasanya penuh dengan percaya diri. Alhamdulillaah emang rejeki anak solehah. Cuma masalah yang paling krusial adalah, semua tombol-tombol dan protokolnya pake tulisan Jepang. Krik~ lalu angin berhembus. Aku kira disini bakal punya teman satu topik jadi dia bisa aku jadikan tumbal. Eh gak ada, lab ini benar-benar milikku sendiri. Sebenernya sih gak masalah karena ruangan sensei aku samping-sampingan sama lab jadi tinggal nanya, tapi kan gak enak kalo ngintilin mulu. Ada sekretarisnya sensei, Tomoki san, mungkin doi yang biasa ditumbalin, tapi doi ngerti bahasa Inggris sedikit aja, jadi kebanyakan kami memang menggunakan bahasa tubuh, tubuh manusia.

Gak jarang sih aku katro banget itu make alat haahaha kalo diinget-inget suka pengen ketawa sendiri. Pernah aku dengan pedenya ngecas easypipet pake chargeran nyasar, terus belum seminggu udah matahin termometer, nyari-nyari bunsen ternyata tinggal nginjek gas, mau reuse pipet serologis ternyata buang aja ambil yang baru. Plis, kebiasaan melarat di negara berkembang harusnya gak usah dibawa ke negara maju. Tapi aku cepet kok adaptasinya, sekarang aja udah ahli, udah ditinggal kerja sendiri sama senseinya, serius deh serius (lalu tiba-tiba tabung nitrogen cair meledak). Tapi satu deh yang bikin aku ngikik (jangan kenceng-kenceng ya ini aku bisik-bisik) disini tutup laminarnya pake kardus, gak ada pintu laminarnya wkwk (akhirnya ada celah untuk lebih membanggakan lab mikro IPB :D). Yang penting sih : “kalo gak ngerti, nanya! Atau kamu akan ketauan banget begonya :p” ..

Tadinya aku fikir semua yang aku alami adalah hal biasa, hal yang harusnya terjadi ya emang seperti ini dan tidak ada yang spesial. I mean, semua terjadi dengan sendirinya, ya emang takdirnya kayak gini kok. Tapi sekarang aku semakin berfikir, tidak ada satu hal pun yang terjadi dengan sendirinya, semua terjadi dengan alasan, semua terjadi karena ada yang mengaturnya. Coba bayangkan kalo aku ngelab di lab mikro IPB dengan segala sifat kemalasan aku yang tingkat dewa, yang lebih sering mengalah kepada kasur daripada masa depan. Mikirin sumpek-sumpek rebutan alat lab dan panas-panasan di laminar aja pasti rasanya emang bikin ngantuk terus. Disini aku gak tanggung-tanggung, dikasi lab, dikasih sensei yang setia mendukung dan mengawasi, difasilitasi penelitian gratis gausah beli ini-itu, kalo tesis aku gak kelar-kelar kebangetan gak sih? Kalo aku gak bersyukur durhaka banget gak sih? Kalo gak memanfaatkan dengan sebaik-baiknya gaktau malu banget gaksih? … wiii lagi eling.


How to survive in your first abroad

August 26, 2014
Leave a Comment

Yadeeh, buat orang-orang yang udah biasa keluar-masuk bandara Internasional tujuan Jepang ataupun yang lainnya mungkin ini gak penting, gak penting banget. Tapi biarin aja siapa peduli, blog punya aku ini haha. Pokonya ini tips dari aku yang baru pertama kali abroad dan alhamdulillah takdirnya emang ke Jepang, dituliskan berdasarkan pengalaman pribadi.

Berikut adalah hal-hal yang perlu diperhatikan ketika menginjak negeri orang, terlebih kalo bepergiannya sendirian, atau merasa sendirian deh. Maksudnya enggak rombongan sama geng gituu..

  1. Kalo kamu pada awalnya bukan tipe penyendiri, maksudnya kalo kemana-mana senengnya abring-abringan bareng geng, sebelum berangkat biasakanlah dulu untuk hidup sendiri. Biar gak jetlag dan kaget ntar tiba-tiba kesepian. Aku sih dulu sebelum berangkat ngebiasain jalan-jalan sendirian, makan diluar sendirian, belanja sendirian, kalo nyuci sama tidur sih emang udah biasa sendirian. Iyasih gak punya pacar, tapi bukan karena itu, soalnya walaupun gakpunya pacar tapi teman aku banyak jadi jarang kesepian. Ini apasih kok malah jadi curhat gakpunya pacar. Bener aja kan, pas nyampe sini, karena emang program yang aku ikutin juga gak ada banyak acara hangout abring-abringan,kebanyakan kalo pulang ngelab aku sendirian di kamar. Kalo mau belanja sendirian juga. Hmm sebenernya dari Indo ada 2 orang sih, sama cowok. Tapi kan kadang ada saatnya kamu memilih untuk sendirian. Bukan sombong dan jutek gakmau bareng, tapi hidup emang pilihan. Bahkan ketika banyak orang pun kamu tetap kesepian karena gak ngerti mereka ngomong pake bahasa alien. Mereka ketawa-ketawa sementara kamu hanya bengong dengan tatapan kosong. Kamu harus punya ide lamunan, kalo aku sih emang udah mempersiapkan dari Indo, pas bengong biasanya aku mikirin “nanti enaknya makan apa ya?” terus dirunut deh tuh satu-satu, kan jadi panjang lamunannya dan gak berasa kesepian lagi.
  2. Kalo kamu adalah tipe orang yang gak pede dengan segala ketidak-matchingan warna, jangan lupa bawa segala sesuatu berwarna hitam. Jeans hitam, kerudung hitam, jam tangan hitam, sepatu hitam dan tas hitam. Kemeja, kaos atau baju atasan yang lain boleh berwarna bebas. Itu aman, disamping kamu juga tetep harus bawa segala sesuatu dengan warna-warna yang kamu suka. Tapi hitam adalah wajib.
  3. Kamu harus bisa masak, dan kamu harus menyukai masakanmu. Kalo belum bisa, belajar dulu. List makanan kesukaan kamu dan usahakan bisa membuatnya sendiri. Iya aku tau masakan aku gak enak-enak banget, tapi daripada bingung tiap kali mau makan, gimana hayo? Belom lagi ini Jepang, banyak makanan tidak halal berseliweran. Belom lagi ini Jepang, harga makan diluar bisa 5kali lipat dibandingkan harga masak sendiri. Ya minimalnya kamu gak sakit perut lah ya makan masakan sendiri.
  4. Belajar bahasa. Ini penting, minimalnya percakapan sehari-hari buat nanya jalan kalo nyasar. Kan gampang ngapalin kata “dimana?” atau “ke arah mana?” dalam berbagai bahasa. Sukur-sukur sih kalo bisa ngapalin banyak kosakata. Kan lumayan kalo belanja bisa nawar.
  5. Investasi kebaikan setiap saat. Kapanpun, dimanapun, kepada siapapun. Kamu tidak akan pernah tahu hal apa yang akan terjadi. Bisa jadi kebaikan kamu memberikan tempat duduk kepada orang di commuter line di Jakarta, dibales dengan kebaikan tetangga ngasih ricecooker gratis di asrama Chiba.
  6. Bawa Indomie dan jangan gegabah menghabiskannya di awal-awal. Jangan lupa bawa juga bumbu-bumbu instan. Biarin aja diledekin dibilangin gak natural gak alami dibanding ngulek sendiri dan bukan calon istri yang baik juga, yang penting bisa meminimalisir kerinduan. Bumbu instan gak kalah enaknya kok, who cares about bisik-bisik tetangga yang iri aja haha.
  7. Bawa peralatan sehari-hari dan urgent tapi biasanya dilupakan seperti detergen dan sabun cuci piring buat digunain sesampainya di lokasi. Gak usah banyak-banyak dulu daripada menuhin koper. Nanti kalo udah tau tempat-tempat buat beli begituan kan gampang kalo abis.ini digunakan ketika kamu butuh dan baru nyampe dan masih bingung mesti beli dimana.

Hmm terus apalagi yaa, begitulah dulu kira-kira, yang gak kalah penting nyiapin hati pokoknya. Kalo hati riang ibu senaaang 😀

Agak random dan tidak sistematis sih tapi semoga bermanfaat 😀


Behind the Scene : Akihabara

August 17, 2014
Leave a Comment

Tau AKB 48? Ituloh vokal grup atau idol grup yang anggotanya keroyokan sekitar satu RT macem mau tawuran (hahaha no offense). Aku bukan mau membuat nominasi anggota tercantik atau terseksi. Cuma mau curhat, hari ini aku mengunjungi markas mereka di Akihabara. Konon katanya AKB itu singkatan dari Akihabara. Sama seperti cabangnya JKT 48, JKT itu singkatan dari Jakarta. 48 artinya apa? Aku gaktau, mungkin nomer sepatu? …

Aku pergi kesana bersama teman dari Indonesia, namanya Abe, yang sudah terlebih dahulu menetap di Jepang untuk master study. Actually dia berdarah Jepang namun lama tinggal di Indonesia. Karena kami berada di beda kota, maka janjianlah kami di stasiun terdekat dari tempatku berada. Oh iya, disini aku cuma bisa berkomunikasi via koneksi internet, lewat message facebook, whatsap dan medsos lainnya. Jalan satu-satunya adalah berburu open wifi, tidak seperti di Indonesia yang dengan harga 3000 rupiah bisa dapet simcard. Mungkin seperti inilah cara orang janjian jaman dahulu sebelum ada handphone, berkirim surat sebelumnya, janjian di suatu tempat pada waktu tertentu, kemudian bertemu. Aku membuat janji semalam sebelumnya (di kamar asrama ketika ada wifi) untuk bertemu di Yoshinoya dekat stasiun Inage pukul 11 am. Dan kamu tau? Aku belum pernah ke stasiun Inage sebelumnya hahaha. 

Maka pagi-pagi pukul 10 aku berangkat menuju stasiun dengan antusias dan percaya diri. Didekat kampusku di Chiba University memang ada stasiun, dan aku yakin itu adalah stasiun yang dimaksud. Namun setelah sampai disana.. jeng-jeng.. namanya bukan Inage, tapi Nishi-Chiba hahaha satu stasiun lebih jauh. Lalu aku jalan kaki menuju Inage. Yaa jalan kaki satu stasiun , loncer kaki Barbie jadinya. Aku sih ngikutin google map, tapi aku heran dan masih bertanya-tanya, memangnya google map tetep bisa jalan ya walaupun tidak ada koneksi internet? 

Singkat cerita, akhirnya sampailah aku di stasiun Inage (padahal gak singkat, sumpah jauh dan panas L ), lalu aku mencari Yoshinoya yang dimaksud, itu adalah semacam restauran Rice Bowl. Aku muter-muter stasiun, ngecek google map tapi gak ketemu juga. Sampai ketika aku hampir putus asa di depan stasiun, seorang mas-mas Jepang menghampiri, sambil bilang “Doko?”. Kemudian aku mulai sumringah, bermodalkan “Yoshinoya wa doko desu ka?” (artinya kira-kira : Yoshinoya dimana ya?) sambil nunjuk google map. Eh mas-masnya bingung, nunjuk-nunjuk arah gak jelas, ngajak aku jalan ke depan terus balik lagi terus ke depan lagi. Akhirnya aku nanyain Sevel buat nyari open wifi, aku malah dibawa ke Family Mart. Disana ternyata wifi-nya secured, masnya nanya ke kasir, kasirnya bantuin aku tapi ternyata wifinya mesti registrasi dulu dan bayar pake kartu kredit (hahaha). Disana juga aku dikasih tau kalo Yoshinoya yang dimaksud ternyata sekarang udah gak ada. Aku mah pura-pura stay cool aja sambil bingung, kemudian kami (aku dan mas-mas itu) pamit ke kasir setelah mengucapkan terimakasih dan merundukkan badan. Hhhh~ akhirnya aku menyerah dan memutuskan pulang saja. Karena sebelumnya, janjian kami (aku dan temanku) batal kalau sampai pukul 12 masih belum bertemu.

Akhirnya aku berniat pulang, dan mas-mas itu tetap ngikutin, katanya rumahnya searah. Sepanjang jalan akhirnya kami berkenalan (baru kenalan coba setelah muter-muter hampir satu jam, haha). Namanya Takashi, mungkin usianya 25 -30. Dia nanyain aku darimana, ngapain di jepang, etc. Tapi sebenarnya lebih dibilang ngobrol searah sih, dia ngomong apaa aku ngomong apa hahaha. Dia cuma ngerti bahasa Inggris sedikit, aku cuma ngerti bahasa jepang sedikit. Aku mesti jelasin kalo twelve itu angkanya ichi dan ni (satu dan dua) wkwk kita seperti dua alien bodoh dari planet berbeda. Dia ngoceh panjang lebar terus aku senyum-senyum aja, sampe dia berhenti ngoceh aku bilang “Emm, wakaranai..” (enggak ngerti), kemudian kami tertawa haahaha. Lalu sampailah aku di gerbang asrama, dan kami berpisah. 

Nah sesampainya aku di asrama, aku dapet wifi dong, dapet pesan juga dari Abe ternyata dia masih menunggu di stasiun. Wii akhirnya aku balik lagi ke stasiun dengan lokasi janjian yang lebih strategis, di toko roti. Dan kami akhirnya bertemu dan jadi deh jalan-jalaan, ke Akihabara hehe. Di Akihabara, kalo hari minggu semacam car free day gitu, gak ada kendaraan lewat, semua orang jalan-jalan di tengah jalan haha asik banget, rame banget penuh dengan manusia terutama pemuda. Disini memang pusatnya anime-anime sama barang-bara ng elektronik. Harga barang elektronik lebih murah jika dibandingkan dengan di Indonesia. Kalau kamu ke Jepang, ini adalah salah satu tempat yang recommended buat dikunjungi.

IMG_20140817_072243

Soo.. yaa begitu jalan-jalan hari ini. Beberapa yang penting hari ini diantaranya, semua terjadi karena takdir. Mau kamu janjian sematang apapun, kalo takdirnya tidak bertemu, ya tidak bertemu. Sebaliknya, kalau kamu memang harus bertemu, mau itu salah stasiun, tempat janjian gak ketemu karena udah pindah, gak dapet sinyal wifi untuk komunikasi, yaa kamu akan tetap bertemu. Takdir yang mempertemukan aku dengan Takashi sehingga aku bisa kembali ke asrama dan mendapatkan koneksi. Takdir yang membuat temanku masih menunggu di stasiun walaupun ketika itu sudah lebih dari jam12. Dan takdir itu sesungguhnya ada yang mengatur. Satu lagi, kamu tidak tahu akan mendapatkan kesulitan apapun dimanapun, berbuat baiklah kepada siapa saja dimana saja. Siapa yang menyangka tiba-tiba Takashi muncul dan membantu, mungkin itu karena pada suatu saat yang lalu kamu pernah muncul dan membantu juga (entah kepada siapapun itu). Tetap berbuat baik, yaa 🙂

 

(more…)


First Abroad ~ Japan

August 16, 2014
Leave a Comment

Here I am. About 6000 km from my home. Nishi-Ciba, Japan.

Siapa yang menyangka. Aku hanya tau Jepang dari buku sejarah, menjajah Indonesia selama 3,5 tahun. Aku hanya tau Jepang dari peta geografi, masih di benua yang sama namun terpisah lautan. Jangankan menghayal Jepang, pulau Sumatra saja aku belum pernah. Siapa yang menyangka.

Namun semua berubah ketika negara api menyerang. Menyerang hati, mata dan telinga. Aku kepanasan melihat teman-teman yang berseliweran check-in di bandara internasional, sementara aku hanya di terminal bis antar kota. Sampai suatu ketika aku iseng bilang sama teman-teman sekeliling bahwa suatu saat aku juga akan check-in di bandara internasional untuk bulan madu bersama suami (hahaha). Siapa yang mengira, kesempatan terbuka ketika ada seleksi program student exchange dari kampus. Pertama kali aku ikut untuk seleksi ke Hokkaido, aku gagal, temanku lolos. Aku turut bahagia temanku lolos, tapi akan lebih bahagia jika aku juga lolos. Yang aku ingat, saat itu aku terpuruk (haha), aku sedih aku kapok aku bete dan rasanya gak bakal mau ikut-ikutan kayak gitu lagi -.- Tapi dua minggu kemudian aku daftar untuk program student exchange yang lain, berasa lupa rasanya sakit hati akibat penolakan (haha). Itulah, kadang sifat keras kepala, egoisme dan ambisius diperlukan untuk hal-hal yang benar dan tepat. Kamu tau kenapa sekarang kita bisa nyaman diterangi lampu terang benderang? Itu karena Edison keras kepala. Akui saja, pantang menyerah itu adalah bahasa halus dari keras kepala. Akhirnya aku lolos seleksi. Apalah arti perjuanganku ini, tidak pantas dianalogikan dengan Edison. Yasudah, akhirnya aku berangkat dan sekarang ada disini.

But wait, apakah semudah dan sesederhana itu? Tidak, kawan. Dibalik usaha aku yang pas-pasan, ada doa Mama yang terlantun setiap malam, yang naik ke langit bahkan ketika anaknya terlelap dibalik selimut hangat. Doa yang sederhana namun maknanya melebihi seisi dunia, doa semoga anaknya sehat dan bahagia dimanapun berada. Disamping itu, ada seorang ayah yang memeras keringat lebih keras karena khawatir anaknya kekurangan sesuatu apapun, walaupun kamu berusaha meyakinkannya bahwa semua akan tercukupi dan akan baik-baik saja. Ada juga Teteh (atau siapapun saudara kamu) yang mengubah 2kg kentang menjadi 2 toples kentang goreng kering tahan lama yang (semoga) cukup untuk 3 bulan. Dan yang gak kalah pentingnya, teman-teman terbaik kamu. Yang selalu menyemangati ketika kamu malas mengisi formulir dan persyaratan, mengingatkan untuk belajar bahasa, membantu mendaftar hal-hal yang penting untuk dibawa, menyusun barang di dalam koper, bahkan mengantar ke bandara, mendoakan untuk keselamatan dan meyakinkan bahwa semuanya akan baik-baik saja. Tanpa mereka, aku mungkin bukan aku yang sekarang. Sejauh ini, cuma ada kata terimakasih dan doa kembalian. Aduh jadi terharu ahahaa.

Jadi, yaa begitu. Kalau kamu punya impian, jangan takut bertindak. Kalaupun gagal, rasa sedihnya hanya sementara, itu akan segera hilang. Apalah artinya gagal ketika akhirnya digantikan dengan kesuksesan. Usaha saja tidak cukup, berdoalah sekeras, sebisa, dan sesering mungkin. Pertahankan, sayangi dan doakan orang-orang terbaik di hidup kamu karena tanpa mereka kamu bukan siapa-siapa.

#notetomyself

 


Segmen: Hobi

November 26, 2012
Leave a Comment

Waktu cepat sekali berlalu, tau-tau kita bertiga udah tingkat akhir aja (ah ga seru!) oke ga jadi. Kali ini mau bercerita tentang hobi masing-masing personil.

Desi suka warna pink, Piglet. Upi suka warna pink, Hello Kitty. Ai ga tau warna apa yang dia ga suka dan tokoh apa yang dia benci. Desi hobi menggambar dan hasilnya oke, Upi juga lumayan kalo ngegambar. Cuma Ai yang kalo ngegambar boneka bisanya yang mirip boneka Chukky. Desi dan Upi senang membaca komik cantik, Ai juga sih (okelah kalo yang ini). Desi paling atlit diantara kami, dia suka voli dan badminton. Ai palingan lari pagi seminggu dua kali. Cuma Upi yang diajak lari baru setengah putaran palingan udah bengek. Tapi kita bertiga suka bersepeda. Tapi kegiatan itu bisa keitung, sekitar setahun dua kali lah ya 😀

Upi ngoleksi sejuta komik di kamarnya, ada juga beberapa teenlit dan novel. Desi kamarnya penuh dengan apa ya itu namanya? pokonya poster-poster hasil gambarnya dia deh. Ada tentang perencanaan taman, ada lukisan, pokonya dindingnya penuh. Di kamar Ai? berjejer novel pinjeman hahaha ga ketinggalan whiteboard buat nulis jadwal (yang gatau kapan pernah terisi -.-). Kalo pun beli, Ai lebih milih nonfiksi, yang fiksi cuma punya 2 teenlit terjemahan dan satu novel Indonesia.

Film? standard sih, sejauh ini seleranya aman-aman aja. Dulu sebenernya Ai lebih suka yang Adventure sama Fairy Tail, gatau kenapa semenjak bergabung dengan dua bocah ini jadi lebih milih komedi romantis Ihiyy!! 😀

Hobi lain yang sejalan disamping belanja dan karaoke adalah ketawa, dimanapun, kapanpun, apapun yang bahkan menurut orang itu ga layak untuk ditertawakan, ada juga jadi komentator iklan dan selebriti. Iya sih itu wasting time banget rasanya, tapi menyenangkan karena tertawa.

yaudah, sekian dulu yah, nanti ketemu lagi di segmen yang lain.


Pertama berjumpa awal kurasa, 30 Juni 2008

November 26, 2012
4 Comments

Aku punya teman, teman sepermainan (Ah Ah Ah) #eh engga gitu ya? hahaha

Namanya Desi sama Upi. Desi itu namanya Desi Anjana Dwiputri, alisnya surplus. Kalo Upi itu namanya Naili Lutfi Nugrahani, idungnya defisit. Kita bukan teman sepermainan sih, tapi teman seperkuliahan, tapi emang banyaknya sepermainan sih, ~whatever. Dulu pas masuk asrama pertama kali ketemu sama Desi, karna ibu aku agak cengeng meninggalkan anaknya di asrama sendirian, beliau menitipkan aku padanya (yang benar saja). Setelah itu malamnya baru ketemu sama Upi, ibu ga nitipin aku sama dia juga karena beliau udah pulang. Malam pertama di asrama itu kita tidur bertiga di A1 kamar 81, padahal officially aku harusnya di kamar 79. Yasudah begitulah perkenalan kami.

Tamat

Oh enggak ya? masih banyak ceritanya. Nanti di inget-inget dulu mau cerita yang mana duluan, soalnya dulu pas ngalamin kejadiannya belom bisa ngeblog, baru kenal sama friendster aja. Pasti penasaran kan? oh engga yah? okelah cukstaw!


Float ~ Sementara

August 30, 2012
Leave a Comment

Sementara teduhlah hatiku
Tidak lagi jauh
Belum saatnya kau jatuh
Sementara ingat lagi mimpi
Juga janji janji
Jangan kau ingkari lagi

Percayalah hati lebih dari ini
Pernah kita lalui
Jangan henti disini

Sementara lupakanlah rindu
Sadarlah hatiku hanya ada kau dan aku
Dan sementara akan kukarang cerita
Tentang mimpi jadi nyata
Untuk asa kita berdua

Percayalah hati lebih dari ini
Pernah kita lalui
Takkan lagi kita mesti jauh melangkah
Nikmatilah lara


the perfect man to be friendzoned

June 21, 2012
1 Comment

Bertemu dengan orang yang bisa membuatmu selalu tertawa adalah hal yang menyenangkan, tak peduli dia siapa dan apa yang pernah dia lakukan di masa lalu. Ide-ide obrolan konyol seperti datang berbondong-bondong menunggu antrian untuk segera disampaikan. Beberapa hal yang menurutku menyakitkan di masa lalu menjadi bahan lelucon bodoh yang saat ini hangat dan segar untuk menjadi bahan tertawaan. Tidak pernah habis. Ya, hanya dengan kamu aku bisa buat begitu.

Begitu banyak hal terjadi di masa lalu yang sekarang rasanya aku pun heran sendiri, apakah itu memang benar-benar terjadi padaku, pada kita? Tentang pertengkaran dan kesalahpahaman yang semarak dan heboh serta pengakuan satu sama lain yang tak kalah meriah dan berlangsung khidmat. Tentang satu topik yang menjadi trending topic sepanjang masa dalam hidup kita, yaitu satu kata yang dinamakan takdir, bukan kebetulan. Sekali lagi, bukan kebetulan. Tentang siapa yang ditakdirkan harus bersamamu, bukan kebetulan kenapa dia yang harus bersamamu. Haha bahkan sambil menulis ini pun aku masih tertawa dengan ketidakpercayaan bahwa hal itu memang benar-benar terjadi di masa lalu.

Tak apalah ya, beruntungnya kita selalu jujur dengan apapun. Sebenarnya apapun bisa jadi bahan lelucon dan tidak harus disangkutpautkan dengan sang trending topic kita, misalnya dengan mengamati orang di depan kita yang lupa melepas bekas bandrol harga di baju barunya. Atau menebak-nebak pekerjaan orang-orang asing di sisi sebrang gerbong yang kita tempati layaknya hal yang dilakukan Serlock Holmes.

Namun satu hal yang paling penting, kita harus selalu tahu diri dan sadar tentang siapa diri kita dan posisi masing-masing. Mungkin banyak orang yang sangat nyaman untuk diajak dan membuat tertawa, tapi yang setia mendampingi dikala menangis, itu hanya beberapa, mungkin cuma satu, setidaknya yang aku akui dalam keadaan sadar. Yeah, you just one of the perfect man to be friendzoned.


Galau dulu, yang beda sama galau hari ini

June 3, 2012
Leave a Comment

memang susah ya kalo mau nulis tanpa ada alasan kenapa mau nulis, maksudnya susah ya mau bahas apa kalau lagi ga galau. Begini, biasanya aku terpicu mau nulis kalo keadaan (terutama hati) sedang tidak biasa-biasa aja. Tapi akhir-akhir ini rasanya santai-santai saja tuh.

Agar bisa menuhin ini blog (kasian kalo nganggur), bagaimana kalo aku tuangkan kesini kegalauan-kegalauan anak muda masa transisi di era masakini, halah. Yap, walaupun udah lupa bagaimana rasanya ketika mengalami itu, tapi boleh lah ya mengungkit-ungkit sedikit /atau banyak.

Jadi ceritanya, aku dulu sering mengalami yang namanya galau (sekarang juga sih sebenarnya). Dulu sebelum kata galau itu eksis di kalangan masyarakat, aku sudah membuat puisi dengan judul kata itu, disini, hahaha. Sudahlah, itu sudah berlalu ya gausah dibahas, pokoknya yang mau disampein disini bukan puisi yang itu, tapi tentang perasaan yang tak terungkap sampai sekarang, yang sebenarnya sih aku tak peduli, tapi aku bohong.

ketika menginjak bumi di tahun yang ke 18 dan 19, entah hanya aku yang mengalami atau semuanya memang begitu, hidup rasanya penuh kepura-puraan dan tidak mengenal diri sendiri. Sering sekali mengambil hati orang lain agar bisa diterima di lingkungan orang lain itu. Ya intinya begitulah, menggunakan berbagai cara biar bisa bergabung dengan kalangan yang aku anggap menarik dan populer. Kalo sedang membicarakan sesuatu, aku tidak berani mengungkapkan pendapat yang berbeda dengan mereka. Hahaha, tapi sekarang aku sudah berbeda, tidak punya teman populer pun tidak apa-apa, dan sebagai gantinya, aku punya sahabat yang tulus.

sekian

maap ya kalo agak random seperti Justin Bieber 😀


Jantungku Mau Copot Rasanya

February 10, 2012
2 Comments

Aku bingung harus memulai dari mana, harus bagaimana merinci kronologis kapan dan dimana hal itu mulai terjadi agar semuanya menjadi sistematis. Yang aku tahu, semua terjadi begitu saja. Yang aku tahu, kita menghabiskan malam berdua, bersama. Aku suka ketika kita mulai bercerita hal-hal bodoh dan konyol walaupun terkadang aku memang bodoh untuk mengerti lelucon itu, kupikir begitu juga dengan kau. Aku suka ketika badan mulai lelah dan mata akhirnya mulai terkantuk, aku tahu kau membenarkan selimut membuatku lebih hangat. Aku suka ketika tiba-tiba terjaga dan mengetahui secara tidak sengaja kepala kita beradu, terantuk-antuk. Dan aku tidak ingin kau terjaga. Hahh, rasanya ingin seperti ini selamanya namun aku masih waras dengan masih merasakan pegal dan panas di bokongku. Dan yang paling aku suka adalah ketika terbangun di pagi hari dan melihatmu tersenyum, dan memastikan, kau tersenyum karena merasa sama sepertiku. Kau tau? Jantungku mau copot rasanya, ya walaupun aku belum pernah merasakannya sih.

 

 


Next Page »
    IPB Badge

    Hi there! thanks for visiting my blog :)

    My name is Ai Karwati. I'm a Biology's student of Bogor Agricultural University. It would be nice to share anything to you. Enjoy. Smile. :)

    Blog Stats

    • 746 hits

    Tweps

    Error: Twitter did not respond. Please wait a few minutes and refresh this page.